Dari Fans Biasa, Seorang Penggemar K-Pop Ungkap Mengapa Bisa Jadi Sasaeng

Foto: Dari Fans Biasa, Seorang Penggemar K-Pop Ungkap Mengapa Bisa Jadi Sasaeng



Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa menuru orang tersebut, mereka menikmati ketika para idol secara pribadi membahas masalah sasaeng karena mereka memperlakukannya sebagai percakapan khusus satu lawan satu.

Kanal247.com - Beberapa idol K-Pop diketahui diganggu oleh penggemar yang berperilaku tak wajar hingga melanggar privasi. Penggemar seperti ini kerap disebut sebagai sasaeng. Seorang sasaeng telah mengungkapkan di situs komunitas theqoo bagaimana proses yang sebenarnya dari seorang penggemar biasa menjadi sasaeng.

Dia berbagi bahwa seseorang memulai dengan menunggu berjam-jam, hanya untuk melihat idola yang mereka sukai tampil untuk beberapa lagu. Setelah beberapa menit itu berakhir, kemungkinan Anda akan merasakan kehampaan saat kenyataan menghantam saat Anda dalam perjalanan pulang. Namun, saat Anda melihat foto fansite hari ini secara online, Anda akan berpikir untuk kembali ke jadwal berikutnya.

Langkah selanjutnya adalah ketika seseorang menghabiskan banyak uang untuk mengikuti fansign, tetapi ada terlalu banyak batasan tentang apa yang dapat Anda lakukan dengan idola tersebut. Baru-baru ini, banyak grup mulai melarang catatan tempel di album serta menyentuh anggota. Waktu yang Anda miliki dengan setiap anggota juga hanya beberapa detik. Namun, karena perasaan Anda terhadap idola tersebut terus berkembang, Anda tidak dapat meninggalkan fandom.

Baca juga ...

Seseorang kemudian mulai bertanya-tanya tentang apa yang idola mereka lakukan di hari libur dan mengapa mereka tidak mengunggah apa pun ke media sosial. Sasaeng berbagi bahwa Anda mulai merindukan sang idola sampai-sampai ingin bertemu dengannya setiap hari.

Penggemar itu pun mulai pergi ke tempat-tempat umum seperti bandara, pertunjukan musik, rekaman, dan bahkan kantor agensi hanya untuk melihat sekilas mereka dalam perjalanan ke tempat kerja. Ketika seseorang menjadi akrab dengan kerumunan biasa, Anda mulai mendengar potongan-potongan informasi dari penggemar yang lebih tahu atau bahkan sasaeng lain itu sendiri.

Saat seseorang secara alami berinteraksi dengan idola lebih banyak karena mereka hadir di sebagian besar jadwal, interaksi kecil ini mulai menjadi penting di benak seseorang. Perlahan, seseorang menjadi lebih serakah untuk menjadi penggemar terkenal idol itu. Saat mereka berinteraksi dengan penggemar serupa lainnya, tentu saja grup "elit" dibentuk untuk bertukar informasi satu sama lain, bahkan yang melanggar privasi idola, seperti alamat asrama atau salon.

Mulai dari menguntit sang idola hingga jadwal tidak resmi, para penggemar ini kemudian menjadi kecanduan untuk dapat melihat "diri asli" dari para idolanya daripada wajah yang mereka tunjukkan untuk para penggemar. Manajer pun mulai mengenali penggemar tersebut. Kebenaran yang menyedihkan adalah bahwa menuru sasaeng tersebut, penggemar seperti itu menikmati ketika para idol secara pribadi membahas masalah sasaeng karena mereka memperlakukannya sebagai percakapan khusus satu lawan satu.

Komentar Anda

Tags

Rekomendasi Artikel